Observatorium Bosscha, Wisata Edukatif Di Lembang Bandung

Observatorium Bosscha menjadi salah satu objek wisata edukatif di Bandung yang menarik untuk dikunjungi.

Advertisements

Disini kamu bisa melihat indahnya pemandangan bulan dan bintang-bintang di angkasa lewat teropong. Selain berekreasi juga bisa jadi tempat belajar yang bagus untuk mengenal lebih dekat ilmu astronomi.

Jika kamu punya anak atau saudara yang masih berada pada usia sekolah, maka Observatorium Boscha ini sangat bagus sekali untuk kamu jadikan pilihan berlibur sambil belajar.

Bagi kamu yang berprofesi sebagai guru, Observatorium Bosscha sangat direkomendasikan untuk dijadikan tempat study tour yang menarik.

Apa Yang Menarik Dari Observatorium Bosscha?

Observatorium Bosscha adalah salah satu observatorium peneropongan bintang tertua yang ada di Indonesia. Berdiri di atas tanah seluas 6 hektar pada ketinggian 1310 meter diatas permukaan laut.

wisata observatorium bosscha, jadwal bosscha, bosscha jawa barat, teropong bintang boscha, sejarah observatorium bosscha, teropong bintang observatorium bosscha

Bangunan Observatorium Bosscha memiliki kubah dengan diameter 14,5 meter dan beratnya mencapai 56 ton. Pada saat melakukan peneropongan, atap kubah ini dapat bergerak berkat daya listrik berkekuatan 1500 watt.

Meskipun Observatorium Bosscha ini sudah berusia hampir satu abad, namun bangunannya masih berdiri dengan sangat kokoh.

Bahkan diperkirakan bangunan Observatorium Boscha dapat bertahan dari guncangan gempa berskala tinggi hingga 7 skala Richter.

Terdapat beberapa teleskop yang ada di Observatorium Boscha yaitu Teleskop Zeiss, Teleskop Unitron, Teleskop Schmidt, Teleskop Bamberg dan Teleskop Goto.

wisata observatorium bosscha, jadwal bosscha, bosscha jawa barat, teropong bintang boscha, sejarah observatorium bosscha, teropong bintang observatorium bosscha

Salah satu teleskop yang paling terkenal adalah Teleskop Zeiss yang telah beroperasi sejak tahun 1928 dan masih berfungsi dengan baik hingga sekarang. Teleskop Zeiss merupakan teleskop terbesar yang ada di Observatorium Bosscha yang berasal dari Jena, Jerman.

Sejarah Observatorium Bosscha

Observatorium Bosscha merupakan salah satu bangunan tua yang memiliki nilai sejarah di Bandung. Usianya saja lebih tua dari usia Republik Indonesia.

Observatorium Bosscha dibangun pada tahun 1923 oleh Nederlandsch-Indische Sterrenkundige Vereeniging (NISV), sangat sulit mengejanya, jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia menjadi Perhimpunan Bintang Hindia-Belanda yang merupakan salah satu organisasi pada masa pendudukan kolonial Belanda di Indonesia.

wisata observatorium bosscha, jadwal bosscha, bosscha jawa barat, teropong bintang boscha, sejarah observatorium bosscha, teropong bintang observatorium bosscha

Pembangunan Observatorium Boscha selesai pada tahun 1928, membutuhkan waktu kurang lebih selama 5 tahun hingga benar-benar selesai.

Adapun tujuan dibangunnya tempat ini adalah untuk memajukan ilmu astronomi di Hindia-Belanda.

Nama Bosscha diambil dari nama salah seorang tokoh yang berjasa dalam pembangunan tempat bersejarah ini yaitu Karel Albert Bosscha. Beliau pernah menjadi dosen Bung Karno ketika menjalani pendidikan di ITB.

Karel Albert Bosscha menjadi donatur utama dalam pembangunan Observatorium Bosscha, yang menanggung dana untuk pembelian teropong bintang.

Setelah Indonesia merdeka NISV menyerahkan Observatorium Boscha kepada pemerintah RI, tepatnya pada tanggal 17 oktober 1951.

Kemudian setelah Institut Teknologi Bandung (ITB) didirikan pada tahun 1959, Observatorium Bosscha resmi menjadi bagian dari ITB dan di fungsikan sebagai lembaga penelitian dan pendidikan formal Astronomi

Lokasi dan Alamat Observatorium Bosscha

Observatorium Boscha terletak di Lembang, Bandung. Dari Kota Bandung jaraknya sekitar 15 Km ke arah utara atau lebih tepatnya beralamat di Jl. Teropong Bintang, Cikahuripan Bandung.

Lembang sendiri memiliki banyak tempat wisata pilihan yang tidak kalah menariknya seperti Farmhouse Lembang atau Floating Market Lembang. Kedua tempat wisata ini bisa sekaligus kamu kunjungi dalam satu hari karena jaraknya yang tidak terlalu jauh.

Bagaimana Cara Menuju Ke Observatorium Lembang?

Sebenarnya tidak terlalu sulit untuk menemukan tempat wisata ini. Jika kamu menggunakan kendaraan pribadi maka cara yang paling mudah adalah melalui Jalan Setiabudi kemudian ambil jalan ke arah lembang.

Setelah melewati Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) kamu akan bertemu dengan Pusat Pendidikan Korps Wanita Angkatan Darat. Teruslah berkendara, tidak begitu jauh sekitar 0,5 Km kamu akan sampai di gerbang Obeservatorium Bosscha yang terletak di sebelah kanan jalan.

Jika kamu menggunakan kendaraan umum, maka ada 3 alternatif cara yang bisa kamu tempuh untuk bisa sampai ke lokasi

Cara pertama, naiklah angkot dari Stasiun Hall yang menuju ke Lembang. Kamu bisa langsung berhenti di gerbang bawah Observatorium Bosscha.

Cara kedua, naiklah bus Damri di Terminal Bus Leuwi Panjang dengan tujuan Terminal Ledeng. Kemudian dari terminal ledeng kamu berganti angkot yang menuju ke Stasiun Hall. Naik lagi angkot jurusan Lembang dan berhenti di gerbang Observatorium Bosscha

Cara ketiga, kamu juga bisa naik angkot dari Terminal Bus Cicaheum dengan jurusan Cicaheum-Ledeng. Selanjutnya kamu berhenti di Stasiun Ledeng dan meneruskan perjalanan dengan berganti angkot yang menuju Stasium Hall. Kemudian naiklah angkot yang menuju Lembang dan berhenti di gerbang Observatorium Bosscha.

Advertisements

Harga Tiket Masuk Observatorium Bosscha

Kunjungan siang Rp. 15.000/orang

Kunjungan malam Rp. 20.000/orang

Jam Buka dan Waktu Berkunjung Observatorium Bosscha

Observatorium Bosscha buka dari hari selasa hingga hari sabtu. Hari selasa hingga jum’at di khususkan untuk kunjungan rombongan dari sekolah, perguruan tinggi atau instansi lainnya dengan jumlah minimal peserta 25 orang.

Pastikan kamu sudah melakukan pendaftaran sebelumnya dan sudah mendapatkan jadwal berkunjung dari pihak pengelola.

Terdapat dua jenis kunjungan di Observatorium Boscha yang bisa kamu pilih yaitu kunjungan siang dan kunjungan malam.

Kunjungan Siang Observatorium Bosscha

Sesi kunjungan di bagi menjadi 3, tiap sesi memiliki batasan kapasitas maksimal pengunjung berjumlah 200 orang. Jadi bagi kamu yang datang secara perorangan masih memungkinkan untuk bisa masuk jika kapasitas pengunjung belum mencapai 200.

Berikut ini jadwal sesi kunjungan pada hari,

Selasa-Kamis:

  • Sesi I : 09.00
  • Sesi II: 11.00
  • Sesi III: 13.00

Untuk Hari Jum’at:

  • Sesi I: 09.00
  • Sesi II: 13.00

Sedangkan untuk hari sabtu adalah hari yang dikhususkan untuk kunjungan personal dan keluarga. Jadi jika kamu datang sendiri atau bersama keluarga baiknya datang pada hari sabtu.

Jam buka pada hari Sabtu: 09.00

Kunjungan Malam Observatorium Bosscha

Kunjungan malam ini hanya tersedia pada saat bulan kemarau (April-Oktober) yang biasanya hanya berlangsung selama 4 malam setiap bulannya.

Kunjungan malam hanya berlangsung dari pukul 17.00 – 20.00.

Jika kamu memiliki kesempatan dan waktu, sangat di rekomendasikan untuk datang pada kunjungan malam ini. Karena pada kunjungan malam kamu bisa mengunjungi Teleskop Zeiss untuk melihat bagaimana cara kerjanya.

wisata observatorium bosscha, jadwal bosscha, bosscha jawa barat, teropong bintang boscha, sejarah observatorium bosscha, teropong bintang observatorium bosscha

Jika cuaca mendukung, tidak sedang hujan atau berkabut kamu bisa melakukan peneropongan dengan menggunakan Teleskop Protable dan Teleskop Bamberg. Kamu bisa mendapatkan pengalaman menakjubkan melihat bintang-bintang dan bulan di angkasa secara langsung.

Selain itu kamu juga akan diajak ke ruang multimedia untuk mendapat berbagai informasi mengenai astronomi untuk menambah wawasan dan ilmu pengetahuan.

Update waktu berkunjung ke Observatorium Bosscha dapat kamu lihat di sini

Cara Mendaftar Untuk Berkunjung Ke Observatorium Bosscha

Kunjungan Perorangan/Keluarga Ke Observatorium Boscha

Kamu bisa datang langsung ke lokasi pada hari sabtu dari jam 09.00-13.00, untuk pembayaran dapat dilakukan ditempat. Namun untuk kunjungan malam diwajibkan melakukan reservasi terlebih dahulu melalui telepon.

Kunjungan Dari Sekolah/Instansi Ke Observatorium Bosscha

Khusus untuk kunjungan dari sekolah/instansi harus mengirimkan surat resmi yang ditujukan ke Observatorium Bosscha via pos atau faks ke alamat:

Observatorium Bosscha
FMIPA Institut Teknologi Bandung
Lembang, Bandung 40391
Jawa Barat, Indonesia
No Telp./Fax.: +62-22-2786001

Dalam surat tersebut cantumkan:

– Hari dan tanggal berkunjung
– Jam berkunjung
– Jumlah orang yang akan berkunjung
– Kelompok usia pengunjung (TK, pelajar SD, SMP, SMA, mahasiswa, guru atau umum)
– Email dan nomor handphone/telp. yang dapat dihubungi untuk konfirmasi pendaftaran

Pembayaran dilakukan dengan cara transfer ke rekening BNI:

No rekening : 0901 042 017
Atas nama : PPM FMIPA ITB

Dengan mencantumkan tulisan berikut di formulir transfer:

“Bosscha dari [nama sekolah/institusi/organisasi] [kota]”
Contoh: Bosscha dari SD Nusa Bangsa 9 Jakarta
Kirimkan bukti transfer tersebut via faks ke no 022-2786001 dan bukti transfer yang asli dibawa dan ditunjukkan saat berkunjung.
Pembayaran yang telah dilakukan tidak dapat dikembalikan.
Informasi lebih lanjut dapat menghubungi bagian pendaftaran hari Senin hingga Jumat jam 8.00 – 16.00 WIB di:
telp./faks. : 022-2786001
e-mail : kunjungan{at}as.itb.ac.id

Tips Berkunjung Ke Observatorium Bosscha

  1. Beberapa tips ini mungkin dapat bermanfaat ketika kamu hendak mengunjungi tempat peneropongan bintang bersejarah di Bandung ini:
  2. Kamu harus datang tepat waktu sesuai dengan jadwal kunjungan yang telah di sepakati. Jika terlambat lebih dari 1 jam maka kunjungan kamu akan dibatalkan karena pada jam berikutnya bisa saja ada jadwal kunjungan lain.
  3. Jika kamu datang dengan rombongan, maka datanglah sesuai dengan jumlah pengunjung yang terdaftar, jangan lebih. Karena jika kamu datang dengan jumlah pengunjung lebih dari yang terdaftar akan dikenakan sanksi pembayaran dua kali lipat atau pembatalan kunjungan.
  4. Jika kamu datang pada malam hari, maka hindarilah penggunaan flash pada kamera yang kamu gunakan untuk mengambil foto.
  5. Patuhilah peraturan yang berlaku bagi para pengunjung, ada beberapa larangan yang tidak boleh kamu lakukan seperti merokok, melakukan kegiatan seperti outbond, dan camping di area kompleks observatorium.
  6. Berpakaianlah yang sopan karena di tempat ini banyak anak-anak sekolah. Jadi sesuaikanlah pakaian yang kamu gunakan.
  7. Jangan membawa hewan peliharaan.
  8. Sebaiknya handphone kamu berada dalam keadaan silent pada saat sesi tour berlangsung, karena handphone yang tiba-tiba berdering dapat mengganggu pengunjung yang lain.

Semoga bermanfaat.

Observatorium Bosscha, Wisata Edukatif Di Lembang Bandung
4.7 (94.55%) 11 votes
Tags: tiket masuk bosca lembang ntuk study tour sekolah, jadwal harga tiket teropong boscha lembang 2017, larangan apa saja yang tidak boleh dulakukan di observatorium bosscha, wisata bosca lembang

Leave a Reply

Creampie